Saka Bakti Husada dan Syarat Kecakapan Khusus Krida

saka bakti husada

Update Terakhir: 21 November 2021 oleh Adha Susanto

Anggota Pramuka yang berminat dan berencana untu berkarir pada bidang kesehatan maka saka Bakti Husada adalah pilihan yang tepat. Mengapa demikian? Sebab pada saka ini anggota akan mendapatkan materi dan kegiatan tentang kesehatan yang terkemas pada setiap krida. Berikut uraian setiap krida beserta makna dari lambang saka.  

Satuan Karya Pramuka atau saka memiliki berbagai macam jenis. Salah satunya adalah saka Bakti Husada. Saka ini merupakan wadah anggota Pramuka penegak dan pandega untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan kegiatan praktis pada bidang kesehatan. Penerapa ilmu pengetahuan bermula dari diri sendiri, keluarga, dan lingkungan. Serta dapat pula untuk mengembangkan lapangan pekerjaan pada bidang kewirausahaan.

Seperti saka – saka lain anggota yang boleh tergabung sudah berada pada tingkat penegak dan pandega. Serta telah menjadi anggota gugus depan di wilayah ranting atau cabangnya.

Baca Juga: Saka Pariwisata: Kegiatan dan Tugas Anggota

Calon Pramuka penegak atau pandega dapat mengajukan diri sebagai anggota.

Krida dan Syarat Kecakapan Khusus saka bakti husada

Dalam mengembangkan keterampilan dan pengetahuan anggotanya. Maka saka ini memiliki wadah untuk melatihnya yang terbagi dalam satuan terkecil dengan sebutan Krida.

Sedangkan Syarat Kecakapan Khusus (SKK) adalah kecakapan, ketangkasan, kepandaian, keterampilan dan kemampuan. Serta suatu sikap dan usaha dalam bidang tertentu yang di miliki oleh seorang anggota saka.

lambang materi kegiatan anggota saka bakti husada
Lambang SKK Krida Saka

Berikut enam krida yang terdapat pada saka Bakti Husada:

Bina Lingkungan Sehat

Krida yang memberikan pembinaan penyehatan lingkungan. Sepeti pembinaan penyehatan rumah, penyehatan tempat fasilitas umum dan penerapan kedaruratan kesehatan lingkungan.

Berikut beberapa syarat kecakapan khusus angota saka pada kegiatan ini:

  1. Rumah Sehat
  2. Tempat dan Fasilitas Umum Sehat
  3. Kedaruratan Kesehatan Lingkungan

Bina Saka Keluarga Sehat

Adalah wadah untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan anggota saka Bakti Husada mengenai keluarga sehat. Tujuannya agar anggota mampu menggerakkan dan memberdayakan masyarakat untuk mewujudkan keluarga sehat.

Beberapa syarat khusus (SKK) anggota dalam bidang kegiatan pemberdayaan keluarga sehat adalah sebagai berikut:

  1. Ibu dan Bayi Baru Lahir
  2. Balita dan Anak Pra Sekolah
  3. Usia Sekolah dan Remaja
  4. Reproduksi
  5. Lanjut Usia
  6. Kesehatan Jiwa
  7. Kesehatan Kerja dan Olahraga

Pengendalian Penyakit

Sebagai wadah dalam meningkatkan keterampilan serta pengetahuan guna dapat mencegah berbagai macam penyakit. Kecakapan khusus tentang pencegahan dan pengendalian penyakit tidak menular, penyakit menular, dan kesehatan jiwa adalah sebagai berikut:

  1. Pencegahan Penyakit
  2. Pengendalian Penyakit Saluran Pernafasan
  3. Saluran Cerna
  4. Kulit dan Kelamin
  5. Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik
  6. Pengendalian Penyakit Tidak Menular
  7. Kesehatan Jiwa

Bina Saka Bakti Husada Gizi

Wadah bagi anggota saka bakti husada untuk meningkatkan ilmu pengetahuannya mengenai gizi skala rumah tangga hingga masyarakat.

Krida bina gizi Terdiri dari dari lima SKK yaitu:

  1. Mengenal Keadaan Gizi
  2. Kegiatan Gizi di Pos Pelayanan Terpadu
  3. Perencanaan Menu
  4. Penyuluhan Gizi
  5. Penanganan Gizi Darurat

Bina Obat

Merupakan kecakapan khusus bagi anggota untuk mengenal obat-obatan, jamu, kosmetika, pangan dan narkotika psikotropika dan zat adiktif lainnya.

SKK krida bina obat ada 5 (lima) yaitu:

  1. Pemahaman Obat
  2. Pembuatan Jamu yang Baik dan Pemanfaatannya
  3. Pencegahan dan Penanggulangan Penyalahgunaan Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif lainnya
  4. Pemilihan Pangan Sehat
  5. Pembinaan Kosmetika

Bina PHBS

Krida Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) adalah kecakapan dan kegiatan anggota saka untuk meningkatkan pengetahuan hidup sehat dan bersih. Tujuannya agar mau dan mampu menerapkannya pada diri sendiri, keluarga serta menggerakkan masyarakat.

Terdiri dari lima syarat kecakapan khusus PHBS yakni sebagai berikut:

  1. Rumah Tangga
  2. Sekolah
  3. Tempat-tempat Umum
  4. Tempat Kerja
  5. Institusi Kesehatan

Lambang saka bakti husadausada

Bentuknya adalah segi lima yang melambangkan dari falsafah Pancasila. Pada logo terdapat gambar lambang kesehatan, dua buah tunas kelapa simetris dan bintang yang bersudut lima. Serta lengkap pula dengan tulisan saka bakti husada dengan warna dasar lambang saka adalah hijau. Warna hijau yang memiliki arti kesuburan.

About Adha Susanto

Menyelesaikan studi di Universitas Diponegoro dan Racana Diponegoro dengan nama Pandega Bala Shark

View all posts by Adha Susanto →